Tidak gampang menjelaskan konsep keesaan Tuhan dalam agama Hindu. Orang-orang non- Hindu biasanya dengan mudah menyimpulkan agama Hindu tidak mengenal konsep keesaan Tuhan. Yang selalu terbayang di dalam benak mereka, ada tiga sosok yang dipersepsikan sebagai Tuhan atau Dewa, yaitu Brahma yang dikenal sebagai Sang Pencipta, Wisnu sebagai Sang Pelindung atau Pemelihara, dan Syiwa sebagai Sang Penghancur atau Pelebur.

Meskipun disebut tiga nama, Tuhan di dalam agama Hindu diyakini tetap Esa, yang di dalam kitab Upanisad disebut: Ekam evam adwityam Brahma (Hanya satu Tuhan, tidak ada yang kedua). Tuhan Yang Maha Esa itu disebut berbagai nama atau abhiseka.

Tuhan dalam agama Hindu disebut dengan ribuan nama. Brahma Sahasranama (seribu nama Brahma), Wisnu Sahasranama (seribu nama Wisnu), Siwa Sahasranama (seribu nama Siwa), dan sebagainya. Satu wujud yang memiliki banyak nama mengingatkan kita pada konsep al-Asma  al-Husna dalam agama Islam. Namun jika dikaji lebih mendalam, ketiga sosok itu sesungguhnya tetap satu. Tiga nama besar Tuhan (Trimurti) tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Bahkan, metodologi Hinduisme menyatukan yang banyak dapat digunakan para penganut agama dan kepercayaan lain untuk memahami dan menjelaskan konsep keesaan Tuhan yang sejati. Pengalaman mencari Tuhan bagi umat Hindu jauh lebih panjang dari pada penganut agama-agama besar dunia lainnya.

Bagi orang yang mendalami tasawuf dan teosofi, seperti karya-karya Ibn Arabi dan Shadruddin Muhammad al-Syairazi yang lebih dikenal dengan Mulla Sadra, khususnya tentang falsafah wujud, mistisme Yahudi (Kabbalah), dan konsep Taoisme, akan lebih mudah memahami konsep ketuhanan dalam agama Hindu. Dalam agama Hindu, keesaan Tuhan juga dibedakan antara Brahmana Nirguna, yakni Tuhan yang sama sekali tidak punya atribut dan bentuk tertentu (nirupam) dan belum terpengaruh oleh apapun juga, termasuk kekuatan belenggu maya serta berkedudukan pada alam utama Satyaloka Yang Maha Sempurna (Paramasiwa). Sedangkan Brahma Saguna keberadaannya bersifat maya. Ia juga tidak memiliki wujud dan rupa, tapi sudah aktif memberikan efek dan pengaruh terhadap segala ciptaannya.

Dalam keyakinan penganut agama Hindu, manusia tidak mungkin melukis sifat-sifat Tuhan Yang Maha Esa, karena Ia merupakan perwujudan sepi, suci murni, kekal abadi, dan tanpa aktivitas. Apapun yang terlintas di dalam pikiran tentang Tuhan pasti itu bukan Tuhan. Konsep Keesaan Tuhan lebih bersifat apophatic daripada cataphatic. Inilah yang dimaksud konsep neti, neti (bukan, bukan) di dalam Tradisi Hindu India. Untuk memahami Keesaan Tuhan dalam agama Hindu, tak ada jalan lain kecuali terus mendalami ajaran agama dan memohon penjelasan para guru yang ahli di bidangnya yang mampu merealisasikan ajaran ketuhanan dalam kehidupan pribadinya. Mereka disarankan untuk mendalami sejumlah buku-buku agama Hindu, seperti kitab Veda, dengan bagian-bagiannya seperti kitab Vedanta (Upanisad), yang keduanya menjadi sumber paling otoritatif dalam mendalami kedalaman ajaran agama Hindu.

Bagi orang yang taraf kognitif dan tingkat spiritualitasnya masih rendah atau pemula, mereka masih membutuhkan media dalam melakukan pemujaan. Mereka membutuhkan simbol untuk menghadirkan dirinya berupa arca (patung), relief, gambar, atau bentuk-bentuk fisik lainnya.

Dalam melaksanakan upacara ritual keagamaan, mereka masih membutuhkan sarana upacaranya dalam bentuk persembahan dan sakrifasi, seperti buah-buahan, makanan, binatang, dan lain lain. Berbeda dengan orang-orang yang sudah sampai ke tingkat lebih tinggi, tidak perlu lagi memerlukan media apapun karena sudah biasa menghayati hakikat Tuhan (Brahma Nirguna) dan selanjutnya meleburkan dirinya menjadi diri-Nya. Ia sudah mencapai apa yang disebut dengan moksa, sebuah pembebasan diri dari berbagai kemelekatan materi dan duniawi. Mirip apa yang dialami praktisi sufi jika sudah mencapai tingkat fana dan baqa.

Dalam teologi agama Hindu dikenal juga banyak aliran, seperti halnya dalam agama-agama lain, termasuk agama Islam. Dari mazhab sangat konservatif sampai kepada mazhab yang sangat rasional, bahkan ada mazhab yang dalam Islam sudah disebut kafir, tetapi masih diakomodasi sebagai bagian dari kepercayaan agama Hindu. Misalnya mazhab atau aliran Samkhya dan Mimamsa yang menyatakan keberadaan Tuhan (Iswara) tidak dapat dibuktikan, sehingga keberadaan-Nya tidak bisa diakui. Dalam doktrin Samkhya ditegaskan Tuhan yang abadi tidak mungkin jadi sumber bagi alam dan dunia yang selalu berubah.

Tuhan hanya gagasan metafisik yang diciptakan untuk suatu keadaan. Ini mengingatkan kita pada filsafat Positivisme yang digagas oleh filosof Prancis, Auguste Comte (1798-1857), yang menyatakan perkembangan keberadaan manusia berproses dari fase mitos-spiritual yang berawal dari tahap fetiyisme (pemujaan terhadap benda-benda), kemudian berkembang ke tahap monoteisme. Perkembangan akal budi manusia belakangan sudah bisa menyingkirkan asumsi-asumsi teologis yang membatasi otonomi dan otoritas manusia atas nama Tuhan.

Tentang ajaran keesaan Tuhan, ada dua mazhab yang dominan dalam agama Hindu, yaitu Mazhab Dwaita (Dvita) dan mazhab Adwaita (Adwita). Yang pertama mengakui adanya dualitas Tuhan (the duality of God), yakni mengakui adanya personal God (Brahma Nirguna). Mereka mengakui dan memuja Tuhan dengan berbagai nama, seperti Wisnu, Siwa, Dewi, Dewata, Batara, dan lain-lain. Sedangkan yang kedua menolak dualitas ketuhanan (the duality of God) dengan menegaskan bahwa hakikatnya Brahman tidak memiliki bagian atau atribut.

Tuhan yang berkepribadian atau menyandang atribut tertentu adalah salah satu fenomena maya, atau kekuatan ilusif Brahman. Pada hakikatnya, Brahman tidak dapat dikatakan memiliki sifat-sifat kemanusiaan, seperti pelindung, penyayang, perawat, pengasih, dan sebagainya. Wacana seperti ini mengingatkan kita ke dalam teologi Islam yang juga ada menekankan apek tasbih (similitary) dan yang lainnya menekankan aspek tanzih (uncomparability) Tuhan dengan makhluknya. Mazhab ini mirip dengan monoisme atau panteisme karena meyakini alam semesta tidak sekedar berasal dari Brahman, namun pada “hakikatnya” sama dengan Brahma.

Menurut Prof S Abhayananda dalam History of Mysticixm, masih ada satu mazhab lagi yang menggabungkan antara kedua mazhab di atas, yaitu Mazhab Kapila. Mazhab ini menggambarkan Tuhan sebagai the One in the Many dan the Many in the One. Mazhab ini mirip dengan apa yang digagas oleh Ibn Arabi ketika menjelaskan keesaan wujud (al-Wahdah al-Wujud).

Prof Dr Nasarudin Umar MA, Guru Besar Ilmu Tafsir Fakultas Ushuluddin UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Sumber: Dialog Jumat Koran Kompas, 11 Januari 2019(lrf/mf)

Share This