Bahasa VersionEnglish VersionArabic Version
  • Decrease font size
  • Reset font size to default
  • Increase font size
Please wait while JT SlideShow is loading images...
Workshop PPIMConference PPIMPengumuman lulus UM PTAIN 2014Pengumuman lulus SBMPTN 2014Banner Pembibitan KemahasiswaanRamadhan STFBuku Ajar 2014

AGENDA

Home Category Blog FISIP Bisa Menjadi Fakultas Andalan di UIN
FISIP Bisa Menjadi Fakultas Andalan di UIN PDF Cetak E-mail
Ditulis oleh Nanang Syaikhu   
Jumat, 28 Agustus 2009 19:35

Rektor Prof Dr Komaruddin Hidayat atas nama Menteri Agama secara resmi melantik Prof Dr Bahtiar Effendy sebagai Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) di Auditorium Utama, Kamis (27/8). Pelantikan dihadiri sejumlah pejabat UIN serta undangan lain.

FISIP UIN diluncurkan pada akhir Juni lalu di Auditorium Utama bersamaan dengan pengukuhan Prof Dr Bahtiar Effendy sebagai guru besar bidang Ilmu Politik Fakultas Ushuluddin dan Filsafat. Fakultas kesebelas di UIN ini mengasuh tiga program studi, yakni Hubungan Internasional, Ilmu Politik, dan Sosiologi.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang fakultas baru tersebut, Nanang Syaikhu dari UIN Online mewawancarai doktor ilmu politik lulusan Ohio State Univesity Colombus itu seusai pelantikan. Petikannya:

Anda kini menjadi Dekan FISIP. Apa saja program kerja yang akan dilakukan dan dikembangkan dalam waktu dekat ini?

Untuk sementara ini kita tidak ingin melakukan yang muluk-muluk dahulu. Yang akan kita lakukan adalah bagaimana meletakkan dasar-dasar pengembangan fakultas yang baru berdiri ini. Apalagi kita juga baru memiliki tiga program studi (prodi), yakni Ilmu Politik, Sosiologi, dan Hubungan Internasional.

Prodi Kesejahteraan Sosial bagaimana?

Prodi Kesejahteraan Sosial belum kita lakukan. Kita akan mantapkan dahulu baik dari segi kurikulum maupun tenaga-tenaga pengajarnya serta bagaimana mata kuliah yang ada dijalankan. Di FISIP ini kan lebih banyak mata kuliah umumnya sehingga perlu penyesuaian di sana-sini. Baru setelah itu kita akan melangkah lebih jauh, apakah akan ada prodi-prodi lain yang dibuka. Selain itu, juga bagaimana pembinaan mahasiswanya, insfrastruktur, perpustakaan, laboratorium komputer, dan sebagainya. Laboratorium komputer ini penting karena dalam ilmu politik dan sosial itu banyak berkaitan dengan angka-angka dan statistik. Jadi kita akan jalan pelan-pelan dengan modal yang ada saat ini. Kita jalan dari awal dan dengan prodi-prodi yang sudah ada sebelumnya di fakultas lain.

Sebagaimana fakultas lain di UIN Jakarta, apakah FISIP juga memiliki distingsi tersendiri?

Ya, yang membedakan FISIP UIN dengan dengan FISIP di universitas lain adalah mengenai dasar-dasar Islamnya. Pelajaran-pelajaran dasar mengenai keislaman akan diberikan lebih dahulu dan dengan dasar itu kita kembangkan pohon-pohon ilmu sosial dan ilmu politik, sehingga tidak ada pemisahan antara ilmu agama dan ilmu sekuler. Jadi itu yang menjadi salah satu kelebihan FISIP UIN.

Apakah secara substanstif FISIP juga akan menguatkan segi-segi etika berpolitik?

O tidak. Kita kan hanya mengelola program S1, jadi dalam kurikulum diberikan muatan yang sama seperti FISIP di universitas-universitas lain. Ada yang menjadi pelajaran inti dan konsentrasi. Mudah-mudahan hal itu akan membantu mahasiswa dan menjadi pilihannya.

Termasuk dalam ilmu sosial?

Ya semua sama saja. Kita akan memberikan sebuah prodi yang standar dan beberapa mata kuliah yang diperlukan atau relevan. Dengan begitu kita berharap lulusan FISIP UIN akan menjadi sarjana politik dan sosial yang bisa dipertanggungjawabkan.

Dalam FISIP ada ranah politik dan sosial, apakah akan ada penguatan di salah satunya?

Dua-duanya akan menjadi perhatian, karena dua hal itu saling berkaitan. Bahkan cabang-cabang ilmu lain seperti antropologi juga mungkin bisa dimasukkan ke dalam FISIP. Jadi baik ilmu politik maupun ilmu sosial keduanya akan kita perhatikan bersama dan tidak ada yang dianakemaskan.

Soal nomenklatur prodi bagaimana, apakah tetap atau akan ada perubahan?

Ya semua akan direncanakan. Prodi Pemikiran Politik Islam (PPI) yang semula berada di Fakultas Ushuluddin dan Filsafat (FUF) akan menjadi dasar prodi Ilmu Politik dan Sosiologi Agama akan menjadi Sosiologi. Tetapi kalau prodi Hubungan Internasional sudah jelas sehingga tak dipersoalkan lagi.

Berarti dengan nomenklatur baru itu isinya pun baru?

Ketiga prodi yang ada kan sudah berjalan. Yang penting sekarang kita mengordinasikan tiga prodi tersebut dan kemudian mengusahakan asas legal hukumnya. Asas legal hukum itu misalnya menegaskan bahwa prodi Pemikiran Politik Islam namanya sekarang Ilmu Politik, prodi Sosiologi Agama sekarang menjadi Sosiologi. Jadi di samping nomenklatur lama akan hilang, isinya pun baru.

O ya bagaimana dengan tenaga pengajarnya?

Secara khusus SDM internal kita masih kurang. Tapi kita punya modal yang cukup. Banyak juga dari luar yang akan membantu, jadi saya kira akan mudah mengembangkannya. Di samping itu kita punya program sendiri, misalnya kita akan mendorong mereka untuk memperoleh kesempatan melanjutkan studi program S3 di dalam dan di luar negeri. Orang-orang lain kita bantu memperoleh beasiswa masak orang dalam UIN sendiri tidak bisa. Jadi saya tidak risau. Meskipun SDM kita belum cukup tapi modal dasarnya sudah ada.

Sebagai fakultas yang baru berdiri, FISIP tentu masih membutuhkan penopang, misalnya fakultas pembina.

FISIP UIN sementara ini tak ada fakultas yang menjadi pembina baik dari UI maupun univesitas lain. Berbeda dengan FKIK karena modal dasarnya waktu itu nggak punya. Artinya FKIK benar-benar dari awal sehingga masih membutuhkan fakultas pembina seperti bekerja sama dengan Fakultas Kedokteran UI. Tapi untuk FISIP tidak ada.

Rencana kerja sama dengan lembaga lain?

Banyak. Saya Oktober mendatang akan ke Amerika atas biaya The Asia Foundation dan Kedubes AS. Di AS saya akan melihat-lihat kembali prodi politik dan sosial di sejumlah universitas yang mengelola program S1, misalnya mata kuliah apa saja dan buku-buku yang dipakainya apa saja. Setelah itu mungkin ada bentuk kerja sama yang bisa kita bangun.

Dalam waktu dekat ada?

Sementara ini belum ada. Sebab, selama enam bulan ini saya akan berkonsentrasi lebih dahulu kepada pembehahan di dalam. Jadi akan memperkuat kelembagaan dahulu. Mungkin setelah berjalan satu atau dua semester baru kita akan mengembangkan kerja sama dengan berbagai pihak, termasuk lembaga-lembaga di luar negeri.

Lantas apa harapan Anda dengan berdirinya FISIP di UIN?

Mudahan-mudahan FISIP ini bisa menjadi fakultas andalan di UIN. Saya yakin betul itu, apalagi kalu kita lihat dalam empat sampai lima tahun terakhir ini banyak sekali persoalan politik yang melibatkan orang-orang UIN, seperti saya sendiri, Azyumardi Azra, Komaruddin Hidayat, atau Saiful Mujani.

Maksudnya tetap “pede”, begitu?

Betul. Kita sudah bisa. Bahkan tanpa FISIP pun kita sudah masuk di ranah politik seperti itu. Apalagi dengan adanya FISIP sekarang, saya kira ke depan orang melihat bukan sekadar alternatif tapi menjadi pilihan utama. Jadi kita akan berkompetisi secara baik dengan FISIP lain yang sudah lama berdiri seperti di UGM dan UI. Bagi saya, yang menggembirakan dengan FISIP UIN adalah dasar-dasar keislamannya itu tadi. Untuk konteks Indonesia saya kira sangat diperlukan, karena umat Islamnya yang mayoritas. Jadi, disukai atau tidak disukai, Islam akan menjadi salah satu elemen pokok dalam perkembangan perpolitikan di Indonesia.

Apakah karena lebih memperhatikan etika berpolitik?

Tak hanya dari segi etika, karena Islam juga memberi perspektif bagaimana politik harus dikembangkan. Orang-orang Islam dan partai Islam cukup banyak. Jadi ada tantangan dan sekaligus kesempatan.

LAST_UPDATED2
 
FacebookTwitter

BlackBerry Ota, BlackBerry Offline, BlackBerry AppWorld, BlackBerry Tools, BlackBerry Repository Apps, Font CJK, Font Cod

BlackBerry Ota, BlackBerry Offline, BlackBerry AppWorld, BlackBerry Tools, BlackBerry Repository Apps, Font CJK, Font Cod